what time is it?

Jumat, 22 Juli 2016

Menjadi Istri

Hi there...

Akhir-akhir ini saya lagi (sedikit) rajin posting nih.
Ini postingan di sela2 precious time saya di kantor (baca: magabut).
Baru tadi di perjalanan ke kantor, terlintas sedikit di benak saya, satu kalimat, yaitu: "Menjadi Istri".
Gara2 beberapa hari yg lalu, teman saya cerita dia takut mau nikah, takut gak bebas.
Well, saya dan suami bisa dibilang pengantin baru, lagi anget-angetnya (tai ayam kali ah). Saya dan suami nikah awal Maret 2016 kemarin, belom juga 6 bulan.

Awal suami niat ngelamar, agak deg2an sih, ya iyalah, saya tinggal sendiri, jauh dari ortu, gak ada yg ngekang, kemana2 bebas (alhamdulillah masih batas positif). Saya memikirkan, dengan adanya suami nantinya, saya bisa-bisa gak bebas lagi, gak bisa hangout lagi sama geng sampah saya, gak bisa pulang malem lagi, gak bisa bebas belanja lagi, dsb dsb.

Tapi, sebelum nikah, saya udah ngomongin ini baik2 sama suami. Dari A-Z.
Alhamdulillah suami ngerti, asal saya gak lupa tugas sebenarnya seorang istri.

Yg pertama saya omongin ke suami: "apa aku masih boleh maen sama temen2?"
Dan suami jawab: " kenapa gak boleh? A'a juga masih maen sama temen2 a'a, nikah kan bukan berarti jadi gak punya kehidupan"
Memang, suami seminggu sekali suka futsal, nah abis futsal dia suka ngongkrong. Tapi saya selalu ngingetin, jam 10 harus udah pulang (bukan udah dirumah ya, beda), dan dia nurut, sama kayak saya nurut ke dia.
Awal2 saya mau maen sama temen2, dia selalu bilang, jam 20.30 harus udah dirumah, which is mustahil yaaa. Tapi itu biasanya kalimat lain dari "kamu gak boleh main". Biasanya sih masih bisa di nego. hehehe
Karena saya punya jadwal sebulan sekali HARUS hangout sama beberapa temen saya.

Yg kedua, soal keuangan.
Ini yg sensitif dan krusial dalam setiap rumah tangga. Bisa bikin adem bisa bikin cerai (amit2 ketok meja)
Saya dan suami2 sama2 kerja. Dia di bank, saya di shipping line.
Gaji yg kita terima tiap bulan Alhamdulillah cukup untuk ini itu dan nabung juga.
Sebelum nikah dia minta ijin ke saya untuk tetap bisa kasih Ibunya, dengan nominal yg sama, setiap bulan, sama seperti masih lajang. Saya gak keberatan, toh itu sebagian dari bakti dia, gak mungkin saya larang.
Dan saya juga meminta hal yg sama. Memang, orangtua saya gak pernah minta uang, berapapun nominalnya, mereka lebih suka dalam bentuk barang, sekecil apapun, atau traktir makan, even cuma bakso yg lewat.
Dan alhamdulillah suami ngijinin. Biasanya sih, kalo kita lagi ke Bandung, ke tempat orangtua saya, saya suka ajak mereka makan.

Yg ketiga, Lebaran.
Well ini yg paling berat sih. Ini bukan hal yg kita temuin tiap bulan. Tapi ngebahas ini sama suami, lumayan berat. Gontok2an, ujung2nya saya ngambek, karena dia gak mau ngalah.
Dia biasa h-2 lebaran udah dirumah ibunya. Dan dia mau hari pertama lebaran sama ibunya. Lah saya juga nuntut hal yg sama.
Akhirnya setelah liat kalender, tahun ini emang lumayan liburnya seminggu. Saya godok sendiri tuh rencana saya, daripada berantem lagi. Akhirnya lebaran kemarin saya putuskan, ke mertua dulu. Bukan tanpa perencanaan & perhitungan saya mutusin gitu. Lebih karena, well agak licik sih. Gak apa2 saya ngalah lebaran hari pertama gak ketemu orang tua saya, but the rest of the Holy-day, we spent at my parent's house. Hahahaa, its more than enough.



Well, kayaknya saya share 3 perkara dulu, sebelum jadi 5 perkara (hih apa sih).
see ya on the next posting.






Tidak ada komentar:

Posting Komentar